Mengembara dengan Cinta

Kokohnya Batu Payung di Tanjung Aan, Lombok Tengah

3 comments






Tanjung Aan memang luar biasa indahnya. Sebuah lengkungan pantai yang diapit tebing di kedua sisinya ini selalu memukau wisatawan yang datang. Banyak hal yang bisa dilakukan di pantai ini, Selancar, mandi mandi, panjat panjat tebing, foto foto, mojok di bawah pohon/berugak, ato cuma sekedar foto foto.

Satu hal yang kurang diketahui oleh pengunjung, yaitu di ujung kiri Tanjung Aan ada sebuah batu yang unik bentuknya, namanya "Batu Payung". Sebuah batu yang berdiri kokoh ini (lihat gambar), letaknya tersembunyi, di balik bukit, jadi untuk menuju ke sana, diperlukan perjuangan ekstra.

Bagaimana tidak, kendaraan harus kita parkir di parkiran Tanjung Aan, terus kita harus berjalan kaki ke sebelah kiri melalui pasir di bawah teriknya matahari (gosong). Kemudian kita harus menyusuri tepian tebing dengan pecahan pecahan batu tebing yang besar besar serta ombak besar yang siap menghantam kita dari sisi kanan, ngeri dah. Perjalanan ini kira kira bisa sampai sejam. Oia harus dipastikan air lautnya pas surut ya, kalau gak surut, ya gak bisa lewat.

Rute ini dipastikan sangat berat, terutama bagi orang orang tua. Tapi tenang aja, sekarang udah ada perahu yang siap mengantar ke lokasi. Biasanya sih ada yang nawarin nyebrang... Tarifnya 10 ribu/orang PP. Kalo cuma dua orang aja, kasih aja 50 ribu. Kalau naik perahu cepet banget,gak sampe 10 menit, sampai kok dan gak capek pula.

Jadi tinggal pilih, mau trekking ato naik perahu....

3 comments :

  1. Indonesia memang indah banget, kapan ya bisa touring ke situ :D

    ReplyDelete
  2. Jalur menuju kesana kurang lengkap nih gan..
    Arahnya sama kayak k tanjung aan ya?
    Slm kenal

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar